Abadikan Momen Traveling dengan Foto dan Video

Sampai kemarau pergi, aku masih tetap disini, hanya berkutat dengan diri sendiri, bertemankan ibukota yang tidak bisa dibilang sunyi. Segala rencana perjalanan yang dikira menyenangkan, kandas satu persatu diterjang ini dan itu. Yahhh kesempatan menikmati teriknya kemarau di negeri tak berpenghuni diatas sana tahun ini, sudah pergi…yang sudah kurindukan dari 2 tahun terakhir. Padahal kalian benda mati, tidak pergi ataupun lari, tidak tersenyum ataupun memaki, hanya berdiam diri, tapi selalu kucari, waktu untuk bertemu engkau pujaan hati.

Sebuah dekorasi alam yang sejuk dipandang mata, kadang berfikir bagaimana dulu Allah menciptakannya? Aku hanya ingin melihat lebih banyak, tahu lebih banyak, merasakan lebih banyak, seperti apa dan sampai mana samparan atau cuthang ini melangkah di tempat – tempat yang tinggi. Apakah akan ada rasa bosan seperti doa orangtuaku selama ini? Atau akan terus seperti ini bersama ‘dia’ sepanjang hidup? Ohh Gusti Engkau sungguh penyimpan misteri terbaik.

Pejalan tidak selamanya berjalan, kadang naik mobil, kapal, montor mabur. Dengan bekal duit di dompet, waktu mumpuni, kamera di tangan, dan teman seperjalanan… Rasanya tidak ada lagi alasan untuk bersedih, karena pejalan punya banyak ruang untuk dijalani. Terimakasih untuk yang menciptakan langit, bumi, dan seisinya… kami punya alasan untuk bersyukur dan melanjutkan hidup. Kalaupun tidak punya teman seperjalanan, toh masih ada banyak jasa open trip.

Banyak foto perjalanan berbanding lurus dengan bertambahnya diameter betis. No problem, yang penting bahagia, daripada langsing tapi gitu – gitu aja. (wahh diamuk warga). Jangan sungkan minta difotoin karena momen itu cuma abadi lewat foto dan video..Kalo merasa ngga enak difotoin terus tinggal minta tolong ke orang lain, kalo ngga enak lagi pindah ke yang lain lagi. Hidup itu bahagia kalo banyak stok foto. Tapi jangan sampe kalian cuma sibuk foto, sedangkan lupa apa yang ada di depan mata. Foto sebanyaknya, nikmati alam sepuasnya, dan habiskan waktu bersama teman sekering2nya. Selamat traveling dan membuat memori indah!

Santorini Merupakan Tempat Pilihan Bulan Madu yang Bagus

Bermimpi untuk pergi mengunjungi Santorini sudah lama ada di bucketlist saya, dan akhirnya di tahun ini saya berhasil untuk pergi ke tempat yang sangat fenomenal ini. Ketika saya tiba, saya menjatuhkan semua barang-barang saya di hotel dan naik bus ke Oia, salah satu tempat paling turis di Santorini (sangat sibuk sekali)!

Begitu banyak orang yang menunggu momen matahari terbenam dan saya mendapat ruang untuk mengabadikan pulau ajaib ini setelah mengantri selama 15 menit. Saya tidak benar-benar memotret pemandangan kota, tetapi Santorini jelas merupakan salah satu tempat paling instagrammable yang pernah saya lihat.

Awalnya pas turun di airport & menuju Fira, view kotanya menurutku B aja.Pas ke gang-gang di Oia, serius semuanya bagus buat difoto! Apalagi kalo suka foto gaya hidup ala”, setiap sudut di Oia bener” bagus. Sangat recommended buat yang suka hunting foto.

Matahari Terbenam Pastel di Santorini, Yunani Tidak ada cukupnya matahari terbenam berwarna pastel di pulau Yunani yang ajaib ini. Jalan-jalan seharian di Oia beri saya energi positif, setiap sudut di Oia terlihat sangat indah, minimalis + warna-warna pastel! Kota ini dikelilingi oleh getaran romantis. Ada yang berencana untuk berbulan madu disini?

South Tyrol

Pegunungan + matahari terbenam di South Tyrol = Kesempurnaan untuk mengakhiri petualangan kami. Jika Anda mencari pemandangan yang dramatis, South Tyrol di Italia jelas merupakan tujuan nomor satu yang harus Anda kunjungi!

Kalo ngobrolin tentang Italia, kebanyakan orang Asia cuma taunya Venice, Rome, Milan, Capri, Tuscany. Setelah adanya instagram, semakin banyak pilihan destinasi yang terdiscover. Aku pertama kali tahu South Tyrol sekitar 1,5 tahun yang lalu dari igers luar negeri.

Setelah itu, cari” di google, hanya ada sedikit blog orang Indonesia yg membahas daerah ini. Ini jadi tantangan buatku ketika pertama kali ditawarin untuk bekerja sama dengan Tourism Board-nya, memperkenalkan South Tyrol. Ternyata, alamnya super indah, semuanya kayak lukisan di buku” dongeng. Cocok buat teman” yg suka alam tapi mager naik gunung, tinggal ke desa” di South Tyrol, udah dapet background yang sangat mengagumkan sekali.

Melepas Penat dari Keramaian Kota Jakarta

Akhirnya saya bisa melepas penat dari kota Jakarta yang sangat ramai dan padat. Kembali ke lingkungan yang sangat adem, asri, apalagi matahari pagi yang sangat segar. Setelah pernah kesini dan mendung akhirnya kedapetan juga sunrise (setelah cek weather dulu di internet), sekarang kalo ke ciwidey udah semakin deket dr jakarta cuma 2,5 jam karena sekarang ada tol baru.

Kalo di ciwidey bagusan sunrise di situ patenggang atau ranca upas kak? Hmmm sebenernya beda sih tergantung suka danau atau savana luas… tapi menurut gua semua tergantung cuacanya! Kalo emang cerah sunrisenya (biasanya cek langit dulu banyak bintang atau ga, kalo banyak biasanya bagus hehe atau buka weather app buat liat sunrisenya cerah atau ga).

Kalo memang dikira-nya cerah gua akan lebih pilih situ patenggang, karena buat dapet sunrise disana lebih susah menurut gue drpd ranca upas, sedangkan kalo ranca upas mau cerah atau gak, akan tetap bagus, kalo gaada matahari setidaknya kabutnya tebel jadi kalo mau cari aman mending ke ranca upas hehe, udah gt bisa langsung ke penangkaran rusanya karena abis sunrise pasti tempatnya masih sepi belum banyak orang.

sebelum dijudge gua mau kasih pernyataan kalo INI DANAUNYA BENERAN sumpah demi apapun… yang pusing mau sunrise-an di danau apa dataran tinggi, nah ke pangalengan aja! karena disini sunrise pointnya lengkap dan salah satu sunrise point fav di jawa barat

gua bukan orang yang suka pake topi jadi gua suka banget cari bandana untuk dipakai traveling, mulai dari yang polos sampe bermotif! apalagi kalo motifnya berasal dr indonesia kaya batik gitu, tapi susah sih cari yang gua mau harus butuh effort cari di toko-toko, untungnya sekarang ada tokopedia tinggal gerakin jempol gua bisa dapet apa yang gua mau, kaya bandana yang lg gua gua pake difoto ini! Penuhi kebutuhan traveling lo di tokopedia sedang ada promo 20% s/d 100 ribu untuk pembelanjaan apapun di marketplace tokopedia

Destinasi Perjalanan Terkonyol Tanpa Ada Rencana

Kalo ditanya soal destinasi jalan-jalan yang paling nekat dan konyol kemana, gue selalu jawab Flores! Karena apa? ceritanya tahun kemaren gue berlima ama temen-temen nekat mau overland Jawa-Bali-Lombok-Flores sebulan dengan uang pas-pasan. Keasikan nikmatin Lomboknya sampe kebablasan uang didompet, pas di Flores, atau lebih tepatnya abis sailing trip Kepulauan Komodo kita kebingungan duit udah gak ada.

Alhasil kalang kabut cari pinjeman ke temen yang dibandung buat bayar penginapan, sisa uang kapal sailing trip, dan tiket buat pulang. Hampir 3 hari ketahan di Flores gegara uang kurang buat pulang, sampe temen udah jual iphone dan kamera, untung gak jadi dijual keburu dpt pinjeman. Kapok jalan nekat? Enggak! Nagih malah jalan-jalan nekat dengan uang seadanya. Jangan ditiru yah kalo pulang-pulang gamau gadai kamera ama HP.

Musim panas sudah tiba, rasanya saya ingin berbaring di kasur saja tanpa harus melakukan apa – apa. Lagi nikmatin momen nikmatnya di rumah sendiri, walaupun kadang kaki masih tetap gatel kalo liat postingan orang di gunung, pantai, dan tempat-tempat bagus lainnya

Nahan buat gak kemana-mana selama puasa ini, itung-itung istirahatin badan dan siapin fisik buat jalan-jalan abis lebaran. 1,5 bulan full petualangan didepan mata udah nunggu abis lebaran. Akhirnya bisa jumpa lagi ama pantai-pantai di Timur dan Gunung-gunung cantik yang selalu bikin rindu. Dan semoga kali ini ada kesempatan jalan bareng lagi ama utsman partner paling ngehek tapi ngangenin.

Setelah mengambil istirahat yang cukup panjang sampai dengan akhir bulan ini, akhirnya saya akan melakukan perjalanan saya lagi. Pergi ke tempat – tempat impian saya dan menjadikannya sebuah kenyataan. Saya sangat semangat sekali untuk menjelajahi pantai baru, pulau baru, mendaki gunung, melihat tradisi dan kebudayaan yang beragam di tanah air tercinta ini.

Untuk itu saya akan merangkum foto dan cerita pengalaman selama 69 hari tersebut kedalam sebuah hastag 69 hari perjalanan keliling Indonesia. Semoga tetap diberi kesehatan, kemudahan dan kelancaran selama perjalanan nantinya ya.